“Murid gagal salah cikgu tidak pandai mengajar, murid berjaya kerana hantar tuisyen luar.”

Kenyataan seperti ini nampak seperti berat sebelah dan tidak adil.

Tidak wajar menyalahkan guru 100% sekiranya murid tidak berjaya mencapai kecemerlangan dalam peperiksaan mereka.

Walaupun murid dihantar ke sekolah, dan guru ditugaskan untuk mengajar dan mendidiknya, namun tidak semua murid mempunyai tahap kecerdasan yang sama.

Tahap pemikiran mereka berbeza, ada yang cepat ada yang lambat, cara penerimaan ilmu juga berbeza.

Ada yang bila kita ajar sekali sahaja mereka sudah dapat, dan ada juga yang berpuluh kali ajar pum belum tentu boleh faham. Ini kerana wujudnya perbezaan individu.

Guru sebenarnya telah berusaha sedaya upaya untuk memastikan murid berjaya dan tidak terabai.

Pelbagai aktiviti yang mereka telah lakukan dan rancang. BBM, ABM, latihan, bengkel kelas tambahan dan sebagainya, semua ini usaha yang guru lakukan untuk memastikan murid mencapai kecemerlangan.

Namun begitu mustahil untuk 100% murid berada pada tahap cemerlang. Sudah pastilah akan ada yang sederhana, rendah, dan lemah. Mungkin yang tidak cemerlang dari segi akademik mereka cemerlang dari segi sukan, akhlak, atau cemerlang agamanya.

Harapan guru adalah, ibu bapa juga turut sama membantu anak-anak untuk mencapai kejayaan. Murid-murid pula hendaklah berusaha bersungguh-sungguh, tidak hanya berharap pada guru sahaja.

Untuk tidak terlepas info penting follow: telegram.me/pendidik2u
SILA KONGSIKAN KEPADA RAKAN-RAKAN DENGAN MENEKAN BUTANG DI BAWAH: