Akal lebih hebat daripada tubuh badan yang sihat, ada orang yang mendapat kesempurnaan akal biarpun fizikalnya tidak sempurna, akal menjadi lebih bijak bila mana digunakan untuk mentaati Allah.

Jenis-jenis Akal

  • Akal yang memberi manfaat kepada dirinya sendiri.
  • Akal yang memberi manfaat kepada orang lain.
  • Akal untuk mengenal Allah (paling tinggi).
  • Akal hanya untuk menjaga nafsunya (paling rendah).

Bertaqwalah & berfikir untuk persiapan hari esok. Sentiasa bermuhasabah & beramal untuk mempersiapkan hari kematiannya..
Akal yang hanya berfikir untuk hawa nafsunya, maka ia akan dicampakkan ke dalam api neraka kerana ia lupa utk menyelamatkan dirinya sendiri.

Akal para alim ulama bukan sekadar menjaga dirinya sendiri tetapi mereka juga berfikir untuk meyelamatkan seluruh ummah. Sebab itu mereka menjalankan amar makruf nahi mungkar lalu mendatangkan keberkatan kepada seluruh alam.


ADA PERNIAGAAN / PRODUK YANG NAK DIHEBAHKAN? IKLAN DI SINI


Kesesatan bermula bilamana tiada kepimpinan sebenar yang memimpin mengikut acuan Allah ketika itu hanya ada pemimpin yang memimpin secara hawa nafsu, mereka hanya wujud atas sebab berkepentingan, bukan atas dasar amanah.

Akal pemimpin yang hebat sentiasa mengingatkan pengikutnya akan neraka yang bakal dihuni oleh orang yang ingkar akan perintahNya.

Pemimpin sekarang bercerita tentang keharmonian kaum & agama, bermaksud tidak ada seruan untuk memeluk agama Islam. Sedangkan agama lain tiada matlamat dalam kehidupan mereka.

Kita perlu mendidik akal anak-anak untuk menjadi orang yang soleh disisi Allah, bukannya berfikir untuk hidup kaya & senang di dunia ini, jika tidak, akan hilang sifat-sifat kebaikan dalam diri mereka.

Berfikir dengan otak, sebenarnya ia berfikir dengan nafsu, ia akan merosakkan dirinya & masyarakat.

Berfikir dengan hati, ia berfikir dengan agama, ia memikirkan soal dosa pahala, syurga dan neraka.

Orang yang mengaku dirinya bijak tetapi tidak mencintai akhirat, ketahuilah ia adalah pembohong. Org berakal akan berfikir sebelum bertindak & sebelum ditimpa musibah bukannya selepas terkena, baru nak berfikir.