Apa Itu Pemerdagangan Manusia?

Pemerdagangan  manusia  dikenali  sebagai  perhambaan zaman  moden  yang  memerlukan  komitmen  tegas  dari negara  untuk  menghapus  dan  mencegahnya. 

Seringkali pemerdagangan  manusia  ini  melibatkan  mangsa  yang dianiaya  dan  dieksploitasi  untuk  kepentingan  dan keuntungan pihak  yang  menjual  dan  membeli  manusia yang  diperdagangkan dengan  rakus  dan  tamak. Kejadian  rentas  sempadan  dan  domestik  ini mensasarkan  wanita,  kanak-kanak,  dan  buruh  asing yang  mudah  dieksploitasi.

Isu pemerdagangan manusia merupakan senario serius yang melanda dunia secara global. Pemerdagangan manusia juga berada di tahap yang semakin membimbangkan dengan anggaran hampir 2.5 juta manusia dari 127 buah negara telah diperdagangkan di seluruh dunia (Mohd Bakri).

Pemerdagangan manusia didefinisikan sebagai perbuatan yang melibatkan pemerolehan atau pengekalan tenaga kerja atau perkhidmatan seseorang melalui paksaan seperti merekrut, mengangkut, memindahkan, melindungi, menyediakan atau menerima seseorang. (Seksyen 2 Akta Antipemerdagangan Orang Dan Antipenyeludupan Migran).

            Kesan kapitalisme dan dokongan kepada pasaran bebas menjadikan tuntuan material mencabar nilai kemanusiaan. Begitu juga dengan isu pemerdagangan manusia apabila ada

sekumpulan  manusia  yang  tamak dan  mahukan  keuntungan  hasil  penjualan  dan perhambaan  manusia.  Rasional  pasaran  tidak  pernah meletakkan  isu  moral  dalam  mana-mana  agenda penawaran  dan  permintaan (supply-demand).

Tambahan  lagi,  persoalan  kecekapan  dan  keberkesanan adalah  terletak  pada  keuntungan  maksima  dengan modal yang minima dan usaha yang optima.  Walaupun pasaran  dan  manusia  dalam  konteks  moral  adalah suatu  dilema,  tidak  bermakna  manusia  perlu berpeluk  tubuh  dan  membiarkan  keakuran  pasaran menentukan nilai hidup manusia.

 Pemerdagangan manusia terdiri daripada beberapa bentuk. Antaranya termasuklah eksploitasi seks, buruh terikat, pengabdian domestik secara paksa, penjualan organ dan pemerdagangan bayi. Eksploitasi seks biasanya melibatkan mangsa pemerdagangan manusia yang ditipu dengan janji mendapat pekerjaan yang bergaji lumayan namun kemudiannya dipaksa melacurkan diri manakala buruh terikat pula melibatkan mangsa pemerdagangan manusia yang diseludup secara haram dan dimanipulasi sepenuhnya untuk bekerja di bawah pengawasan yang ketat serta kadangkala tidak dibayar gaji.

Pengabdian domestik pula biasanya melibatkan mangsa pemerdagangan manusia iaitu wanita yang dipaksa bekerja sebagai pembantu rumah atau pengasuh manakala kanak-kanak dipaksa untuk bekerja sebagai pengemis dan penjualan organ juga merupakan salah satu daripada bentuk pemerdagangan manusia yang mana kebanyakan organ-organ ini diperolehi dari negara-negara mundur manakala pemerdagangan bayi pula biasanya dilakukan oleh sindiket-sindiket penculikan kerana sentiasa mendapat permintaan tinggi. Sebagai contoh, lebih daripada 500 aliran perdagangan yang berbeza dikesan antara tahun 2012 dan 2014 di seluruh dunia. Begitu juga, dari tinjauan global baru-baru ini mengenai pemerdagangan manusia yang diterbitkan oleh International Labour Organisation (ILO) dan Walk Free Foundation, dianggarkan 40.3 juta orang dilaporkan berada dalam perhambaan moden pada tahun 2017. Walaupun jumlah

pendapatan tahunan yang diperoleh dari pemerdagangan manusia berbeza-beza, bergantung pada sumbernya, tetapi dianggarkan antara AS$5 hingga AS$42 bilion.

Definisi pemerdagangan manusia berbeza dari sarjana ke sarjana, dan negara ke negara. Sebilangan besar perbahasan berakar pada pandangan dunia yang berbeza, latar belakang sejarah dan penemuan dari kajian yang dilakukan oleh para sarjana.

Perdagangan orang (pemerdagangan manusia) didefinisikan dalam artikel 2(a) Protokol 2000 untuk Mencegah dan Menghukum Perdagangan Orang, Terutama Wanita dan Anak-anak (Protokol Palermo), sebagai tambahan kepada Konvensyen PBB terhadap Jenayah Organisasi Transnasional, sebagai:

Perekrutan, pengangkutan, pemindahan, pemeliharaan atau penerimaan orang, dengan ancaman atau penggunaan kekuatan atau bentuk paksaan, penculikan, penipuan, penipuan, penyalahgunaan kuasa atau kedudukan kerentanan atau pemberian atau penerimaan pembayaran atau faedah untuk mencapai persetujuan seseorang yang mempunyai kawalan terhadap orang lain, untuk tujuan eksploitasi.

Eksploitasi merangkumi, sekurang-kurangnya, eksploitasi pelacuran orang lain atau bentuk eksploitasi seksual lain, kerja paksa atau perkhidmatan, perbudakan atau amalan yang serupa dengan perbudakan, penghambaan atau penghapusan organ. Persetujuan seorang mangsa pemerdagangan orang terhadap eksploitasi yang dimaksudkan tidak relevan jika ada cara telah digunakan. Pengambilan, pemindahan, pemeliharaan atau penerimaan anak untuk tujuan eksploitasi akan dianggap sebagai ‘pemerdagangan orang’, walaupun tidak melibatkan.

Mengapa Majoriti Golongan Wanita Sebagai Mangsa Pemerdagangan Manusia di Afrika?

Pemerdagangan manusia di Afrika merekrut dan menculik gadis-gadis muda yang berumur antara 11 hingga 17 tahun. Apabila gadis-gadis ini menemui bidang pemerdagangan manusia yang membuat tawaran yang lumayan, atau menjanjikan kemakmuran ekonomi, atau ketika

gadis-gadis ini diculik, mereka biasanya bersendirian, tanpa penjaga yang berkebolehan. Pelaku perdagangan menyasarkan golongan umur ini kerana pilihan pelanggan terhadap gadis yang lebih muda iaitu pelanggan seperti itu percaya bahawa gadis yang lebih muda patuh dan patuh, dan oleh itu lebih cenderung untuk memenuhi tuntutan seksual mereka.

Di samping itu, peningkatan jumlah jangkitan HIV/Aids telah mempopularkan mitos sosio-budaya penawar dara iaitu apabila beberapa lelaki yang dijangkiti HIV/Aids percaya bahawa hubungan seksual dengan anak dara akan menyembuhkan mereka dari penyakit ini. PBB menganggarkan bahawa 79% daripada semua mangsa yang diperdagangkan dipindahkan untuk tujuan eksploitasi seksual. Sebilangan besar mangsa ini direkrut dan diculik dari kawasan yang dilucutkan sosio-ekonomi dan kemudian dipindahkan ke kawasan-kawasan yang maju secara ekonomi.

            Pada masa ini, Afrika Selatan tidak mempunyai cara untuk membezakan antara pelacuran sukarela dan paksarela. Perbicaraan awam masih dijalankan oleh Suruhanjaya Pembaharuan Undang-undang Afrika Selatan untuk membahaskan pendekatan yang sesuai untuk pelacuran. Negara harus memutuskan apakah akan melegalkan dan mengatur lalu terus melakukan kriminalisasi atau menghapuskan pelacuran.

            Sekiranya mereka tidak dapat diselamatkan oleh polis atau tidak dilaporkan hilang oleh ahli keluarga, mangsa pemerdagangan seks tidak dapat dikenali dengan mudah. Mereka sering dianggap sebagai kumpulan gadis-gadis yang bermoral yang mencari ‘wang mudah’. Semasa proses pengangkutan, jika mereka disoal oleh pihak berkuasa, penyeludup manusia secara tidak sengaja mengidentifikasi mangsa sebagai saudara mara. Walaupun mereka dapat ditolong oleh orang asing, mangsa eksploitasi seksual sukar untuk meninggalkan penculik mereka. Mereka secara konsisten diancam dengan keganasan atau mungkin telah diserang secara fizikal oleh pemerdagangan manusia.

            Walaupun Afrika Selatan telah membuat kemajuan yang signifikan berkaitan dengan pencegahan, perlindungan, pendakwaan dan perkongsian untuk menangani perdagangan

manusia, masih ada sejumlah kekaburan dan jurang dalam pengetahuan tentang perdagangan manusia di Afrika Selatan. Lebih jauh lagi, politik reformasi undang-undang menghalangi pengumuman Rang Undang-Undang Pencegahan dan Pencegahan Perdagangan Orang.

 

Persepsi Dunia Mengenai Pemerdagangan Manusia Di Afrika

Akhir Perang Dingin mengakibatkan peningkatan konflik wilayah di Afrika dan penurunan sempadan, yang menyebabkan peningkatan jumlah pelarian ekonomi dan politik. Sejak itu, kadar pemerdagangan manusia di berbagai tempat di Afrika juga meningkat dengan ketara kerana jurang keupayaan dalam pengurusan kerjasama ekonomi sub-wilayah dan inisiatif integrasi serantau di antara negara-negara Afrika.

Keadaan ini menyebabkan beberapa intervensi oleh pembuat dasar dan pihak berkepentingan lain di peringkat benua, wilayah dan nasional. Namun, banyak negara Afrika masih merasa sangat sukar untuk memerangi pemerdagangan manusia kerana dasar dan kemampuan yang tidak berkesan, walaupun undang-undang sudah ada. Kombinasi kekurangan kehendak politik, korupsi politik dan institusi, dan pelbagai masalah sosio-ekonomi abadi lain yang dihadapi oleh negara-negara ini telah menjadikan usaha memerangi perdagangan manusia hampir tidak dapat diatasi.

            Perdagangan manusia adalah fenomena dinamik dengan pelbagai kekuatan, faktor dan proses yang saling berkaitan. Masalah dan cabaran perdagangan sering berputar di sekitar tiga pemboleh ubah dan permintaan untuk buruh murah dan eksploitasi di satu pihak, dan kesediaan untuk memenuhi keperluan ekonomi asas untuk bertahan hidup di sisi lain.

Adalah salah untuk menggambarkan perdagangan manusia pada dasarnya sebagai masalah keselamatan ekonomi, mungkin disebabkan oleh faktor-faktor yang menjerat orang ke dalamnya.

            Ciri pemerdagangan manusia di Afrika Barat memang rumit, begitu juga dengan jalannya. Negara-negara seperti Nigeria, Ghana, Cameroon dan Senegal adalah negara sumber, transit,

dan destinasi untuk wanita dan kanak-kanak yang diperdagangkan. Pemerdagangan gadis-gadis muda dari luar bandar di negara-negara seperti Mali, Benin, Burkina Faso, Togo, dan Ghana untuk bekerja di ladang Kakao di Urban Cote D’Ivoire juga didokumentasikan dalam kesusasteraan. Perdagangan dari dan ke timur Nigeria ke Gabon meningkat dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

Menurut laporan United Nations International Children’s Emergency Fund (UNICEF) 2017, kanak-kanak terdiri daripada lebih satu perempat daripada mangsa pemerdagangan manusia yang dikesan di dunia, dan dari jumlah ini, 64% berasal dari sub-Sahara Afrika.

Angka ini akan meningkat sejak kebelakangan ini disebabkan oleh cabaran politik dan ekonomi semasa di Afrika sub-Sahara yang memaksa beberapa orang, termasuk wanita dan anak-anak untuk meninggalkan rumah mereka untuk mencari peluang baru di negara-negara jiran.

            Sama seperti pengalaman di Afrika Barat, perdagangan manusia sering berlaku di Afrika Selatan. Negara-negara seperti Afrika Selatan, Mozambik, Zambia, dan Lesotho adalah negara sumber, transit dan destinasi untuk perdagangan manusia.


ADA PERNIAGAAN / PRODUK YANG NAK DIHEBAHKAN? IKLAN DI SINI


Namun, tidak seperti senario Afrika Barat di mana alirannya multidimensi iaitu satu negara dapat berfungsi sebagai sumbernya, sementara satu negara berfungsi sebagai titik transit dan tujuan iaitu geografi perdagangan di Afrika Selatan agak rumit.

Ia melibatkan aliran perdagangan yang kompleks dari pelbagai negara yang berasal dari Afrika dan seluruh dunia. Di rantau ini, Afrika Selatan berfungsi sebagai titik pertemuan. Sebagai tambahan kepada statusnya sebagai pusat kuasa sub-wilayah, Afrika Selatan juga berfungsi sebagai hab ekonomi di benua Afrika.

Sehingga baru-baru ini, mempunyai ekonomi terbesar di Afrika, Afrika Selatan juga berfungsi sebagai hab utama perdagangan komoditi manusia. Ini menyediakan lingkungan dan pasar yang memungkinkan untuk perkhidmatan orang-orang yang diperdagangkan dari tingkat regional dan luar wilayah. Krisis yang berterusan yang merosakkan Benua, seperti ketidakstabilan politik, pemberontakan,

kemiskinan, kelaparan, pengangguran, penculikan, keganasan, antara lain, menjadikan Afrika Selatan sebagai magnet yang menarik aliran migrasi dari negara-negara Afrika yang lain.

            Pemerdagangan manusia di wilayah Afrika ini menyasarkan pendatang tanpa izin (haram) dari sub-Sahara Afrika, seperti Mali, Niger, Kamerun dan Nigeria. Status haram pendatang seperti itu dan laras bahasa menjadikan mereka terdedah kepada pelbagai bentuk eksploitasi oleh pemerdagangan manusia yang sering menipu mereka dengan tujuan menjadikan mereka mengisi kekosongan yang ada di industri buruh dan pemerdagangan seksual.

Secara kontras, pendatang tanpa izin sering menjadi mangsa perdagangan manusia di Afrika Utara ketika cuba melintasi sempadan beberapa negara di rantau ini menuju Eropah dengan persepsi untuk memperbaiki kehidupan mereka.

Walaupun Eropah adalah destinasi utama mereka, perjalanan jauh melalui padang pasir, terutama gurun Sahara dalam perjalanan Eropah menjadikan mereka rentan terhadap eksploitasi. Kerana jarak jauh yang harus ditempuh, dan kos pengangkutan, pendatang haram ini sering kehabisan wang, mencari jalan untuk bertahan hidup. Trafficker, yang menyedari kerentanan mereka menyebabkan mereka mengalami eksploitasi buruh dan seksual (Laporan USTIP, 2016). Di samping itu, di Mesir (tepatnya), wanita dan kanak-kanak terdedah kepada eksploitasi buruh dan seksual (Laporan USTIP).

Lelaki dari Emiriah Arab Bersatu (UAE), Kuwait dan Arab Saudi sering membeli perkahwinan musim panas (sementara) untuk eksploitasi seksual komersial. Terdapat dokumentasi pelancongan seks kanak-kanak di Kaherah, Luxor dan Iskandariah di Mesir (Laporan USTIP).

            Walaupun pemerdagangan manusia adalah perkara biasa di benua yang berlainan di dunia, perkara ini adalah endemik di Afrika. Afrika telah dilanda sejumlah krisis, termasuk tingkat pengangguran, kemiskinan, kelaparan, korupsi, ketidakstabilan politik dan ketidakstabilan ekonomi yang tinggi dan kurangnya pendedahan terhadap pendidikan menyebabkan banyak kawasan-kawasan pedalaman di Afrika berisiko tinggi menjadi latar kepada fenomena pemerdagangan manusia. Masalah-masalah ini dikeruhkan lagi dengan ketegangan dan

pemberontakan, yang telah menyebabkan migrasi penduduk. Di tengah-tengah krisis sosio-politik dan ekonomi ini telah menyebabkan aliran migrasi yang tinggi dari negara Afrika ke negara-negara yang lain iaitu dari satu wilayah Afrika ke kawasan yang lain, dan dari Afrika ke benua yang lain.

Walaupun beberapa aktiviti migrasi adalah sah, banyak aktiviti yang dilakukan secara haram. Sementara itu, penjenayah selalu menipu pendatang dan memperdagangkan mereka ke dalam dunia eksploitasi yang berlainan. Walaupun jumlah dan demografi sebenar orang yang diperdagangkan dari Afrika tidak diketahui, laporan Pejabat PBB mengenai Dadah dan Jenayah (UNODC) sering memberikan gambaran yang realiti.

Contohnya, menurut laporan UNODC pada tahun 2016, sebanyak 69 negara dikesan sebagai mangsa pemerdagangan manusia dari Sub-Sahara Afrika antara tahun 2012 dan 2014.

 

Inisiatif Negara Afrika Selatan Terhadap Pemerdagangan Manusia

Pemerintah dan masyarakat civil saat ini menggerakkan masyarakat dan sistem perundangan untuk meningkatkan layanan pencegahan, perlindungan dan pendakwaan, serta kemitraan untuk menangani kejahatan ini.

Beberapa perkongsian telah dibuat untuk memperluas dan memberikan lebih banyak publisiti dan maklumat mengenai corak dan bentuk pemerdagangan manusia.

  1. Pencegahan

Artikel 9 Protokol Palermo (PBB) mengharapkan penandatangannya untuk mengembangkan kebijaksanaan dan program yang komprehensif, melakukan penelitian, untuk melaksanakan kempen dan media serta strategi sosio-ekonomi, serta memberikan informasi mengenai pemerdagangan manusia untuk mencegah manusia dari melakukan jenayah tersebut.

Tujuannya adalah untuk melengkapkan masyarakat dan negara dengan pengetahuan pemerdagangan manusia. Menurut Protokol, program harus berusaha untuk mengurangkan faktor yang menimbulkan kerentanan terhadap pemerdagangan

manusia. Selanjutnya, Protokol menekankan pembentukan koalisi serantau, antarabangsa dan nasional untuk berkongsi dan menyebarkan maklumat. Sejak Afrika Selatan menjadi penandatangan Protokol Palermo dan penerbitan ‘ Seduction, sale and slavery’  oleh International Organization for Migration (IOM) pada tahun 2003, perkhidmatan pencegahan telah dipergiat untuk mendidik dan memberi maklumat kepada orang ramai mengenai pemerdagangan manusia.

  1. Perlindungan

Pengenalan, pelaporan dan rujukan adalah beberapa langkah perlindungan yang diterapkan oleh Afrika Selatan untuk bertindak balas terhadap perdagangan manusia. Pegawai yang dilantik, seperti pekerja sosial, pegawai perbatasan atau pekerja masyarakat, dapat menentukan sama ada seorang kanak-kanak menjadi mangsa pemerdagangan manusia.

Setelah seorang kanak-kanak dikenal pasti sebagai mangsa pemerdagangan manusia, pegawai tersebut diharapkan dapat melaporkan anak itu kepada pihak berkuasa peradilan jenayah. Anak yang dikenal pasti kemudian dapat dirujuk ke tempat keselamatan sementara menunggu keadaan dan pengalamannya didokumentasikan.

Artikel 6 Protokol Palermo Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) menyatakan bahawa ketika mengenal pasti mangsa yang diperdagangkan, setiap negara anggota diminta untuk memberikan privasi dan kerahsiaan, perumahan, kaunseling, perubatan, psikologi dan bantuan material kepada mangsa. IOM menawarkan perlindungan kepada mangsa yang diperdagangkan, sokongan perubatan dan psikologi, bantuan undang-undang, dan juga untuk mengembalikan mereka dan menyatukan mereka semula dalam komuniti mereka. Organisasi setakat ini telah membantu 300 mangsa eksploitasi seksual dan perdagangan buruh paksa di dalam dan di luar Afrika Selatan (Eye on Human Trafficking, 2009). Molo Songololo telah membantu 26 mangsa eksploitasi seksual kanak-kanak dan 44 kes rogol, serta memberikan perkhidmatan

pemberdayaan mangsa kepada 32 kanak-kanak (Tyakume, 2009). Saran telah dibuat oleh Suruhanjaya Pembaharuan Undang-undang Afrika Selatan agar mangsa pemerdagangan manusia diberi kekebalan dari pendakwaan.

  1. Pendakwaan

Meskipun tidak ada undang-undang untuk mendakwa perdagangan manusia sepenuhnya, Afrika Selatan telah berhasil mengadili dan saat ini sedang menuntut para tersangka yang diduga telah melakukan kejahatan tersebut.

Bahagian dari undang-undang yang ada digunakan untuk menuntut perdagangan manusia. Akta Pencegahan Jenayah Terancang (Akta 112 tahun 1998), Akta Imigresen (Akta 13 tahun 2002) dan Akta Kesalahan Seksual (Akta 23 tahun 1957) adalah beberapa Akta yang digunakan untuk mendakwa kegiatan pemerdagangan manusia.

Selanjutnya, Akta Kanak-kanak (Akta 38 tahun 2005) dan Akta Pindaan Undang-Undang Jenayah (Kesalahan Seksual dan Perkara Berkaitan) (Akta 32 tahun 2007) mengandungi bahagian yang diperuntukkan untuk memerangi pemerdagangan manusia wanita dan gadis muda untuk eksploitasi seksual.

Walau bagaimanapun, Akta Kanak-kanak belum diumumkan sepenuhnya. Usaha ini tidak cukup untuk menuntut dan menerima sabitan atas kesalahan itu. Beberapa kesalahan pemerdagangan manusia telah diadili menggunakan bagian dari Undang-Undang yang ada tanpa adanya undang-undang perdagangan yang konkrit dan spesifik.

Akta Pindaan Undang-Undang Jenayah (Kesalahan Seksual dan Perkara Berkaitan) (32 tahun 2007) dan Akta Kesalahan Seksual (23 tahun 1957) hanya dapat digunakan untuk menuntut eksploitasi seksual.

Walaupun pesalah tidak dihukum kerana pemerdagangan manusia, tetapi kerana eksploitasi seksual yang berkaitan dengan perdagangan manusia, sistem perundangan Afrika Selatan sekurang-kurangnya menunjukkan kemajuan dalam hal ini.

Kesimpulan

Pemerdagangan manusia untuk eksploitasi seksual berlaku di Afrika Selatan buat pertama kalinya sejak Afrika Selatan mengesahkan Protokol PBB pada tahun 2004, pada tahun 2008/2009 SAPS mencatatkan kes pemerdagangan manusia untuk eksploitasi seksual.

Nampaknya kejahatan ini mempunyai sejarah yang berasal dari zaman penjajahan dan perbudakan. Amalan budaya tradisional juga mendorong berlakunya jenayah tersebut. Di samping itu, keadaan sosio-ekonomi, keganasan jantina, amalan budaya yang ganas, serta anak-anak yang dipindahkan dan terlantar, menjadi sebahagian daripada konteks di mana kejahatan itu berlaku.

Walaupun undang-undang untuk menuntut kejahatan tersebut belum diumumkan sepenuhnya, beberapa bagian dari undang-undang yang ada digunakan untuk mengadili perdagangan hanya untuk eksploitasi seksual. Itu menyajikan beberapa tantangan, dalam arti bahwa sebagian besar upaya untuk mengatasi kejahatan tersebut diarahkan untuk mengurangi perdagangan seks, walaupun terjadi bentuk perdagangan lain.

Perbezaan pendapat mengenai legalisasi, dekriminalisasi atau kriminalisasi pelacuran melambatkan prosesnya, kerana perdagangan manusia untuk eksploitasi seksual dan pelacuran berpotongan sampai tahap tertentu. Walaupun begitu, perundangan saja tidak boleh menjadi satu-satunya mekanisme untuk menangani kejahatan secara berkesan: program pencegahan utama harus memainkan peranan penting.

Keluarga, masyarakat dan agen keadilan jenayah harus bekerjasama untuk mencegah pemerdagangan manusia. Lebih-lebih lagi, setelah pemerdagangan manusia ditangkap, undang-undang yang efektif harus ada untuk mengadili jenayah tersebut sepenuhnya.

Artikel Oleh:

Amis Alissa Nabilla Abdullah
Universiti Pendidikan Sultan Idris

(Artikel ini pandangan penulis dan tidak semestinya mencerminkan pendirian rasmi Pendidik2u).